Peninggalan Sejarah Bercorak Buddha di Indonesia

Agama Buddha berasal dari India. Agama Buddha masuk ke Indonesia bersamaan dengan masuknya agama Hindu. Agama Hindu berkembang setelah agama Buddha. Namun, persebaran agama Hindu lebih cepat dari pada persebaran agama Buddha. Hal ini terbukti dari lebih banyaknya kerajaan Hindu daripada kerajaan Buddha.

Pusat-pusat kerajaan Buddha terdapat di Sumatra dan beberapa daerah di Jawa. Berikut peninggalan-peninggalan sejarah bercorak Buddha di Indonesia.
Candi

Candi-candi Buddha digunakan sebagai tempat pemujaan. Ciri candi Buddha adalah adanya stupa dan patung Sang Buddha Gautama. Stupa adalah bangunan dari batu tempat menyimpan patung Sang Buddha. Beberapa Candi Buddha dapat dilihat dalam tabel berikut ini.

Candi-candi peniggalan agama Buddha
No. Nama Candi Lokasi Penemuan Pembuatan Peninggalan
1 Sewu Jawa Tengah Abad ke-7 M Mataram Lama
2 Plaosan Jawa Tengah Abad ke-7 M Mataram Lama
3 Mendut Jawa Tengah Abad ke-7 M Mataram Lama
4 Borobudur Jawa Tengah Tahun 770-842 M Mataram Lama
5 Muara Takus Sumatra Selatan Abad ke-8 M Sriwijaya
6 Jago Malang, Jawa Timur Abad ke-12 M Singasari
7 Sari Jawa Tengah Abad ke-13 M Majapahit
8 Pawon Jawa Tengah Abad ke-13 M Majapahit
9 Tikus Mojokerto, Jawa Timur Abad ke-13 M Majapahit
Candi Borobudur adalah candi Buddha terbesar. Candi ini terletak di Magelang, Jawa Tengah. Candi Borobudur dibangun sebelum agama Hindu berkembang di Jawa. Pembangunannya membutuhkan waktu sekitar 50 tahun. Relief (lukisan timbul) yang terdapat pada Candi Borobudur panjangnya mencapai 4 km. Tinggi Candi Borobudur 42 meter. Arca atau patung yang terdapat di sana mencapai 500 buah.
Prasasti
Di Sumatra Selatan ditemukan beberapa prasasti warisan Kerajaan Sriwijaya. Di sekitar Palembang ditemukan Prasasti Telaga Batu, Prasasti Talang Tuwo, dan Prasasti Kedukan Bukit. Ketiganya menceritakan berdirinya kerajaan Sriwijaya. Prasasti Karang Berahi dan Prasasti Kota Kapur ditemukan di Jambi dan Bangka. Kedua prasasti itu menceritakan wilayah kekuasaan Sriwijaya.
Patung
Patung yang bercorak Buddha biasanya berupa arca Sang Buddha Gautama. Arca Sang Buddha Gautama pertama kali ditemukan di Sikendeng, Sulawesi Selatan. Berikut ini daftar patung atau arca peninggalan sejarah Buddha.
Patung atau arca peniggalan agama Buddha
No. Nama Patung Lokasi Penemuan Pembuatan Peninggalan
1 Patung Buddha Sikendeng Abad ke-2 M -
2 Arca Bhumisparsa Mudra Jawa Tengah Abad ke-8 M Mataram Lama
3 Arca Dhyana Mudra Jawa Tengah Abad ke-8 M Mataram Lama
4 Arca Abhaya Mudra Jawa Tengah Abad ke-8 M Mataram Lama
5 Arca Vitarka Mudra Jawa Tengah Abad ke-8 M Mataram Lama
6 Dharmacakra Mudra Jawa Tengah Abad ke-8 M Mataram Lama
7 Arca Vara Mudra Jawa Tengah Abad ke-8 M Mataram Lama
8 Arca Buddha Palembang Abad ke-8 M Sriwijaya
Mudra adalah sikap tangan pada patung Buddha. Bhumipasra Mudra adalah Buddha dengan sikap tangan menyentuh bumi; Vara Mudra adalah Buddha dengan sikap tangan memberi anugerah; Dhyana Mudra dan Abhaya Mudra adalah sikap Buddha sedang bersemedi dan memberi kedamaian; Vitarka Mudra sikap tangan Buddha memberi pelajaran; Dharmacakra Mudra adalah sikap Buddha sedang memutar roda ajaran.
Karya sastra (kitab)
Ada beberapa karya sastra peninggalan sejarah yang bercorak Buddha. Salah satu karya sastra bercorak Buddha yang terkenal adalah Kitab Sutasoma. Kitab ini dikarang oleh Mpu Tantular. Kitab Sutasoma menceritakan kisah Raden Sutasoma. Kisah ini mengajarkan pengorbanan dan belas kasih yang harus ditempuh seseorang untuk mencapai kesempurnaan tertinggi. Salah satu ungkapan yang terkenal dari Kitab Sutasoma adalah “Bhinneka Tunggal lka Tan Hana Dharma Mangrwa.” Berikut ini daftar karya sastra atau kitab-kitab peninggalan sejarah yang bercorak Buddha.
Kitab-kitab peniggalan agama Buddha di Indonesia
No. Nama Kitab Lokasi Penemuan Pembuatan Peninggalan
1 Negara Kertagama Jawa Timur Abad ke-13 M Majapahit
2 Sutasoma Jawa Timur Abad ke-13 M Majapahit
3 Pararaton Jawa Timur Abad ke-13 M Majapahit
4 Ranggalawe Jawa Timur Abad ke-13 M Majapahit
5 Arjunawiwaha Jawa Timur Abad ke-13 M Majapahit
Tradisi
Tradisi agama Buddha yang sekarang ini kita jumpai banyak dipengaruhi oleh budaya Cina. Tradisi agama Buddha yang ada, misalnya berdoa di wihara. Tradisi lain agama Buddha yang masih ada adalah ziarah. Ziarah dilakukan dengan mengunjungi tempat suci leluhur seperti candi. Kegiatan yang dilakukan pada saat ziarah adalah membaca doa dan membawa sesajen.
About these ads
Ditulis dalam IPS. Leave a Comment »

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • Facebook Like Box

  • Masukkan alamat surat elektronik Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui surat elektronik.

    Bergabunglah dengan 16 pengikut lainnya.

  • META

  • Ikuti

    Get every new post delivered to your Inbox.

    %d blogger menyukai ini: